<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\0756735511\46blogName\75dodYmania+-+a+daring+adventure\46publishMode\75PUBLISH_MODE_BLOGSPOT\46navbarType\75BLUE\46layoutType\75CLASSIC\46searchRoot\75http://dodymania.blogspot.com/search\46blogLocale\75en_US\46v\0752\46homepageUrl\75http://dodymania.blogspot.com/\46vt\75907746932591289706', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
a daring adventure...
Profile | Blog | Fellow Blogger | Links | Gallery
Thursday, November 29, 2007

 Jakarta Bertambah Sesak

Mungkin saya harus meminta maaf atas terbengkalainya blog ini. Lama tidak dikunjungi bahkan oleh sang pemiliknya sendiri. Menulis posting pun serasa tak ada lagi tenaga. Tapi kalau untuk kehidupan sosial... teteuph nomer satu deh :-) Oh well, meski sejuta alasan dilontarkan tapi tetap saja satu intinya: blog ini sudah lama terabaikan!

Jika anda perhatikan seksama, ada sedikit perubahan pada profile di samping blog ini. Ya, sejak 29 September lalu saya resmi menjadi salah satu penyebab bertambah sesaknya kota Jakarta. Lepas menyelesaikan sidang skripsi di akhir bulan Agustus silam saya memantapkan tekat untuk mengadu nasib di sini.

Sempat merasa desperate di hari-hari pertama karena belum satu pun aplikasi yang diajukan membuahkan hasil undangan wawancara. Syukurlah, beberapa hari menjelang Lebaran, datang salah satu undangan tes dan wawancara. Terasa begitu singkat, hingga akhirnya pada 29 Oktober (tepat satu bulan sejak berpindah ke Jakarta) saya memulai tugas saya sebagai salah satu buruh pemerintah di salah satu proyeknya. Jadi buat yang penasaran apa kah saya berstatus PNS, jawabnya: tidak! Status sih boleh saja keren: konsultan, tapi pancet ae gawean'e mbabu mrono mrene :-D Dan kini, sebulan sudah saya bekerja gaji pun belum sampai juga. Begini lah nasib kalau billing approval memerlukan waktu yang lama, fufufu :-P

Saya patut merasa bersyukur. Meski jauh dari gemerlap, Tuhan masih memberikan segalanya serba berkecukupan. Meski kerap pulang malam bahkan kadang tak jarang harus lembur hingga pagi, rasanya tetap saja melegakan hati. Pekerjaan ini memberikan saya banyak jalan dan kesempatan untuk belajar akan segala hal. Maybe this is the price of those odd working hours but I can assure you that it really pays. Saya hanya berharap semoga pekerjaan ini dapat menghadirkan berkah yang terbaik buat hidup saya. Siapa tahu, Community-Development-Specialist wannabe yang saya tulis di profile Friendster saya dapat terwujud dalam beberapa langkah lagi :)

Oh ya, buat yang sering komplain mengapa Kopaja P-20 (Lebak Bulus - Senen) sering kali penuh sesak; salah satu penyebabnya adalah si empu pemilik blog ini, hehe :-) Tenang saja, semoga dalam waktu dekat saya tak lagi harus berjibaku berdesakan di bus mini tersebut. Harapan saya: sebentar lagi urusan berangkat kantor tak lagi merepotkan. Tinggal dua kali ngepot dan tiga kali koprol sampai lah sudah. Mungkin memang ini enaknya punya tempat tinggal yang dekat kantor. Begitu dekatnya bahkan tak sampai selemparan tali BeHa :-)

Enjoying the heavy workload and managing boredom proves to be a real challenge. Please, tell me about it! *wicked smile*

My work may be a real pain in the ass, but hey... I have a great social life! Hahaha... bo'ong banget gak sih :-D

Semoga kehadiran saya di sini mampu menghadirkan inspirasi dan keceriaan tersendiri bagi hari-hari anda semua. Semoga... saya bilang "semoga" :-) *Kabuuuuuuuuuur*

Have a hardrocking day, minna-san! Groetjes.
selengkapnya/read more...

posted by dodY @ 14:00

Friday, October 12, 2007

 Selamat Idul Fitri 1428H

Greetings, minna-san!

Bulan Ramadhan yang penuh berkah nan suci mendekati akhir. Mari sambut kemenangan pada hari raya Idul Fitri dengan hati yang bersih.

Izinkan lah saya untuk menghaturkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1428 Hijriah. Dengan segala kerendahan hati saya memohon dibukakan pintu maaf atas salah dan khilaf yang telah diperbuat selama ini. Semoga rahmat Allah senantiasa menyertai kita.

Teriring salam hangat beserta seluruh harap agar keceriaan selalu menemani hari-hari anda. Sukses selalu dalam karya dan cipta.

groetjes,


D. Priambodo
selengkapnya/read more...

posted by dodY @ 14:35

Thursday, September 27, 2007

 Menuju Sehat: Sebuah Tantangan

Sebagian dari kita tanpa disadari mengganggap kesehatan sebagai sebuah berkah yang didapat dengan mudah hingga kerap kali keberadaannya diabaikan begitu saja. At some point, we tend to take our health for granted. Mungkin memang itu lah yang saya pikirkan dan alami selama ini. Menganggap kesehatan sebagai sebuah paket yang "sudah seharusnya di situ" dan cenderung menjalaninya dengan sembrono.

Terlambat makan memang bukan sesuatu yang aneh bagi saya. Kesibukan sana-sini tak pelak "sedikit memaksa" saya untuk menggeser jadwal makan "beberapa jam" ke belakang. Sekali dua kali mungkin bisa dimaklumi, namun kalau sudah berkali-kali dan menjadi kebiasaan? Hmmm... tunggu dulu.

Hingga pada tanggal 14 September silam saya kena getahnya. Menjelang saat berbuka puasa perut terasa begitu perih. Saya pikir karena kelaparan biasa. Maklum, baru hari kedua menjalani ibadah puasa. Selepas waktu berbuka rasa sakit dan perih tak kunjung reda. Kini di bagian perut bawah sebelah kanan: terserang rasa nyeri yang amat sangat. Very deep and sharp pain.

Langsung saya mengkonsumsi obat maag yang diharapkan mampu mengurangi rasa sakit itu. Bukan keputusan yang bijaksana rupanya. Bau obat yang menyengat itu malah membuat saya merasa semakin mual hingga tak tertahankan lagi harus *maaf* memuntahkan makanan dan minuman di saat berbuka puasa tadi.

Di saat ini rasa sakit di bagian perut bawah sebelah kanan semakin menjadi. Tenaga saya benar-benar terkuras habis untuk melawan rasa sakit tersebut hingga saya terkapar dengan lemas. Untuk berdiri dan berjalan saja saya harus berpegangan dan sempat hampir terjatuh. Saat itu juga saya memutuskan untuk minta diantarkan kakak ipar saya ke dokter untuk periksa kondisi saya. Untung saja dokter berada di komplek perumahan saya mudah dijangkau, sehingga perjalanan ke sana tak begitu menyiksa.


Menunggu giliran diperiksa ternyata cukup memberi siksaan dalam melawan rasa sakit tersebut. Saat akhirnya si dokter memeriksa saya, tanpa banyak ba bi bu beliau merujuk saya untuk segera dirawat di rumah sakit. Kecurigaan timbul: serangan usus buntu. Untung saja tak jauh dari komplek perumahan tempat saya tinggal ada sebuah rumah sakit. Di UGD situ lah saya dirujuk. Setelah menjalani pemeriksaan USG *ibu hamil mode on* didapati memang saya mengalami luka yang cukup parah di lambung dan juga usus buntu yang meradang. Anjuran dokter: operasi pengangkatan usus buntu malam itu juga. Setelah kakak ipar menghubungi orang tua, akhirnya diputuskan lah untuk menjalani operasi di rumah sakit tersebut.

Malam sekitar pukul 22.00 operasi dilangsungkan. Pembiusan hanya dilakukan pada separuh badan (mulai dari pinggang ke bawah). Saya yang sudah begitu lelah akhirnya benar-benar tertidur ketika operasi dilangsungkan. Jadi sebenarnya seperti bius total yah? Hehehe.

Saya baru tersadarkan diri keesokan harinya dengan pengaruh bius yang masih membuat kaki saya tak bisa digerakkan. Seharian itu pula saya belum diizinkan untuk makan. Wah, ini sama saja dengan puasa dua hari berturut-turut dong. Walau saya sudah diinfus, tapi kan tetap saja infus itu tidak berasa apa lagi mengenyangkan! Hehehe! Pada hari berikutnya saya sudah dibolehkan makan. Benar-benar acara balas dendam bagaikan orang yang kelaparan *dalam arti yang sesungguhnya* :-)

Senin siang saya sudah diperbolehkan untuk pulan dan beristirahat di rumah. Wow, having a weekend break at the hospital? That was something :-D Sempat pula harus mengganti rangkaian obat yang dikonsumsi karena luka di lambung terlalu sensitif untuk dihadapkan dengan obat yang mengandung vitamin C dosis tinggi. Senin malam sempat muntah dan badan lemas adanya. Syukur lah di hari Selasa pagi keadaan sudah kembali membaik.

Menjalani hari-hari di masa penyembuhan memang merupakan sebuah tantangan. Tak bisa bebas bergerak. Perut masih merasakan kontraksi *benar-benar seperti ibu hamil* :-D dan juga rasa letih yang cepat sekali melanda. Istirahat total, itu lah yang harus saya jalani.

Memang, menjadi sehat itu sangat mahal. Menjaga kesehatan yang sering kali diabaikan baru terasa sungguh penting adanya di saat kita terserang sakit. Badan yang terkulai lemas seperti tiada arti sama sekali. Betapa tubuh sehat yang selama ini dianggap bak angin lalu kini menjadi begitu dirindukan. Tantangan untuk menjadi sehat dan menjaga kesehatan harus dihadapi dengan arif dan bijaksana. Tempatkan lah mereka sebagai sebuah kebutuhan, dan bukannya begitu terserang sakit baru bertindak.

Ini lah sebuah pelajaran berharga bagi saya. Semoga pula menjadikan inspirasi tersendiri bagi anda semuanya untuk dapat menjalani hidup sehat sekaligus menjaga kesehatan. Have a hardrocking healthy life, minna-san. Groetjes.

PS. Terima kasih untuk segala dukungan yang telah diberikan rekan-rekan sekalian. Juga untuk Tyka, yang menuliskan sekilas info kejadian ini di blog-nya.
selengkapnya/read more...

posted by dodY @ 11:32




Dody Priambodo
Jakarta, Indonesia
mazuta2222@yahoo.com

dodY defines himself as a self-proclaimed late-twenties plain guy. after... God knows how many years, he finally managed to get out from FE Univ. Airlangga. lately, figuring out how to enjoy the heavy workload and endless boredom at work seems to be a challenging adventure. this guy considers himself highly energetic and vibrant, yet balancing banalities of being an incurable drama queen proves to be a full-time challenge. he sees himself clamored by surroundings of good friends that last for a lifetime. how? by ruling the cyber world for sure! this man confidently regards himself as half-Queenslander and being a huge fan of Brisbane Broncos is only a matter of local pride.

dodY lures himself into watchable flicks, smooth jazz, and delectable food. healthy recipes? oh, that stands merely as an unnecessary option! dodY claims himself a huge fan of Hanshin Tigers as a cover-up of having lack interest in sport. he lays great admiration on Carol Shields as much as his enjoyment toward her works. dodY finds an ultimate pleasure on his addiction to "jalan-jalan"; which refers to plenty of travel with lots of leisure. and, oh! this fellow thinks himself as an expert in Community-Development issue in the future. now, let dodY develop himself to behave well for the sake of a community to exist!


blog ini lebih cihuy dibuka pake Get Firefox! cobain deh!
ShoutBox
Previous Posts
Archives
Navigation
Credits
Powered by Blogger.com
Comments Powered by Haloscan.com
visit pralangga.org